6 C
London
Jumat, November 26, 2021

PJN Wilayah II Provinsi Bengkulu Lakukan Manipulasi Data Dalam Laporan

- Advertisement -spot_img
- Advertisement -spot_img

Telisik.co, Bengkulu – Guiding block jalur jalan bagi aksesable untuk penyandang disabilitas netra terkesan asal jadi dibantah pihak Direktorat jenderal Bina Marga, Balai Pelaksana Jalan Nasional (PJN) Provinsi Bengkulu dengan Manipulasi Dokumen Pelaporan.

Tanggapan disampaikan Kepala PJN Bengkulu, Ir. M. Diantoro Murod, MM., pada 28 September 2021 yang ditujukan kepada Sekretaris Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR dan Kepala Bagian Hukum dan Komunikasi Publik Setditjen Bina Marga di Jakarta.

Bantahan tersebut berdasarkan surat Kepala Satuan Kerja PJN Wilayah II Provinsi Bengkulu Nomor: PW.04.02-Bb25/Satker PJN 11/1832 tanggal 28 September 2021 Perihal Tanggapan Dumas Via Pu.Net Terkait dengan Pembangunan Guiding Block Asal Jadi, bersama ini kami sampaikan bahwa:

1. Pekerjaan yang dilaksanakan telah sesuai dengan perencanaan dan spesifikasi teknis, bahwa dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut terdapat beberapa titik yang masih belum sempurna karena masih dalam tahapan pelaksanaan pekerjaan dan terus dilakukan perbaikan pekerjaan serta terus dilakukan pengawasan;

2. Terkait keluhan warga terhadap sering terjadinya kebanjiran maka dengan adanya pekerjaan drainase kota ini adalah untuk menjawab keluhan masyarakat tersebut, namun ada beberapa titik saluran yang belum terhubung antar saluran sampai pembaungan akhir dikarenakan masih dalam tahapan pelaksanaan pengerjaan/pengecoran saluran drainase sehingga menyebabkan sebagian terjadinya limpahan air di beberapa rumah warga. Namun sampai dengan saat ini sudah dilakukan perbaikan-perbaikan dan dilakukan percepatan pelaksanaan pengecoran saluran drainase dengan mempertimbangkan saat ini curah hujan yang tinggi di lokasi pekerjaan;

3. Berdasarkan schedule rencana pelaksanaan akan selesai pada bulan November 2021 dan saat ini progres fisik telah mencapai 83,65%.

Bukti Manipulasi Data, Yang Dilaporkan ke Pusat, Foto 1
foto: 2

Pernyataan serupa juga disampaikan kepala satuan kerja PJN Wilayah Provinsi Bengkulu Akmizal, S.T, M.T, yang ditujukan kepada PPI BPJN Bengkulu dan begitupun yang sampaikan pejabat pembuat komitmen 2.1 Provinsi Bengkulu, Ivan Marsivano yang ditujukan kepada Satker Pelaksana PJN Wilayah II Provinsi Bengkulu.

Dalam dokumen Pembangunan guiding block jalur jalan bagi aksesable untuk masyarakat penyandang disabilitas netra terkesan asal jadi yang disebutkan masyarakat sekitar dibantah pihak PJN Bengkulu dengan melaporkan ke Kementerian dengan memanipulasi dokumen seperti dokumen diatas.

Sebelumnya hal tersebut disampaikan salah satu warga yakni Kandar, Jalan Depati Payung Negara Pekan Sabtu, RT 2, RW 01 dirinya mengatakan pembangunan guiding blok atau petunjuk jalan tidak memiliki standar pembangunan.

“Standar pekerjaan tidak ada (asal jadi, red),” ungkap Kandar saat ditemui di kediamannya sambil menunjukan bahwa bangunan guiding blok yang saat ini masih dalam tahap penyelesaian, Kamis Siang (09/09/2021).

Bukti Pengerjaan Yang Sekarang, Belum Selesai Sudah Rusak, Foto: 1

Tidak itu saja, Kandar juga berkeluh, sejak pembangunan yang didepan rumahnya rampung dikerjakan  saat ini kalau hujan sering terjadi banjir. karena ini di akibatkan didalam guiding blok tidak memiliki drainase, hanya mengandalkan drainase lama (diluar dari guiding blok, red).

“Sejak dibangun rumah kami sudah 4 kali banjir, karena didalam guiding blok (lebih tinggi dari jalan) tidak memiliki drainase, guiding blok hanya dipasangkan paralon kecil untuk menyalurkan air dari jalan ke drainase lama, mana cukup mengalir kalau parlon kecil gitu, tumpuk pasir dibawa air dari jalan langsung tersumbat dan air tersebut tidak akan mengalir normal. Ya akibatnya air dari jalan itu masuk kerumah kami.”  jelasnya.

“Karena rumah kami kebanjiran, saya berinisiatif untuk menjebol guiding blok agar air dijalan mengalir ke drainase lama, yang tidak di timpa pembangunan guiding ini. Kami buat 4 (jebolan) aliran air agar rumah tak kebanjiran,” ucapnya dengan menyayangkan pembangunan yang asal jadi tersebut.

Guiding Block Dijebol Karena Menyebabkan Banjir Kerumah Warga, Foto: Doc

Sebelumnya, dirinya telah memberikan saran kepada si pekerja (pemborong) agar membuatkan drainase lebih besar didalam guiding blok karena memang jalan didepan rumahnya ketika hujan selalu digenangi air.

“Saat dibangun disekitar depan rumah sudah saya sarankan agar terlebih dahulu dibangun selokan terlebih dahulu, hal ini saya ingatkan agar tidak terjadi banjir. Tolong bangun gorong-gorong, akan tetapi si pekerja menyampaikan bahwa kedepannya akan dianggarkan kembali untuk pembangunannya,” sampainya.

Lebih parah lanjutnya, pembangunan dibawah Guiding Block tidak memiliki semen yang cukup hanya bercampur pasir “lihatlah kalau ingin membuktikan bagaimana pembangunan dan pengerjaan mereka ini. Semen sangat sedikit dibawah Guiding block yang kami jebol, kami kira susah untuk menjebolnya eh ternyata ketika di congkel dengan tangan mudah lepas,” terangnya.

Dilansir: Info Negeri

Editor: Panji Putra P

Latest news
Related news

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here